Sunday, January 4, 2009

..HIBERNASIKU..

Cuti ni semua bloggers sebuk nak update blog, saya je yang terus membiarkan blog ni sedikit berhabuk sedangkan sentiasa ada yang menjengah menantikan hidangan baru…

“Awak dah tak nak menulis lagi ke??..”

Saya terdiam dengan persoalan itu..

***(iklan Sebentar ye)***
Saya melepaskan pandangan ke lap top tersayang, “Loveelfateh” yang sudah menemani saya selama usia saya mengharungi IB ini.. Menjadi saksi air mata yang menitis saat bibir tidak mampu lagi berbicara, menjadi pendengar setia luahan hati bila manusia tidak sanggup lagi mendengar, menjadi tempat tumpahnya idea dan ilham,menjadi penghibur saat hati terasa sayu, kepadanya banyak dicurahkan rasa hati..Bahkan dia juga turut menanggung beban bilamana bermacam fail dan barang tarbiyah disumbatkan kepadanya, kadang-kadang menjadi bantal peluk tidur malam bilamana ada kerja-kerja yang menarik saya hingga lewat malam untuk menyiapkannya… Juga penghargaan khas ditujukan buat printer tajaan sepupu (penaja setia jalan-jalan saya) yang banyak berjasa turutamanya saat-saat genting menyiapkan assignment di subuh hari,kerja-kerja usrah (bile kantoi ngan mak usrah..huhu) dan owh tak lupa saat mencetak poster MPP tempoh hari.Terima kasih seikhlasnya..
**(..Iklan tamat..Sape-sape yang rasa nak dapat penghargaan dari saya gak boleh maklum untuk next entri yup!..)**

Saya masih terdiam memikirkan persoalan itu..Diam lagi..dan lagi dan lagi..dan lagi..

“Writer’s Block ke sebagaimana yang dialami oleh sahabat kita Al-ikhsan ni dulu??..”

“Owh takk..Orang yang cakap banyak cam saya ni sentiasa ada benda untuk ditulis..Banyak bendanya yang boleh dikongsi..”

“Habis tu, kenapa ek??”

“Erm..”

Saya teringat entri terakhir sebelum saya berhibenasi menyepikan diri, Salam Akhir…Ditulis sejurus sebelum saya meninggalkan KMB untuk menghabiskan cuti ini dulu… Ya, saya masih boleh mengingat dengan sejelasnya perasaan kecewa (kecewakah?) yang membelenggungi hati saat itu..Kenapa dan mengapa?? Barangkalikah kekecewaan itu yang menarik hati saya hingga saya merasakan tidak ada gunanya untuk menulis??...Tidak ada yang mahu mendengar bicaramu!!

Menyorot kembali peristiwa yang berlaku pada hari-hari akhir disana…. Rasanya tidak sanggup untuk bercerita…Hmmm, tak pelah biarlah kekusutan ini di huraikan.. Saya masih ingat khilaf yang dilakukan saat saya bukanlah siapa-siapa di KMB ini suatu masa dulu,saya sangkakan kekeruhan yang cuba saya pulihkan saat itu sudah bertukar jernih, rupa-rupanya.. Owh tidak!! Ia tidak pernah jernih seperti yang saya sangkakan, ia berkeladak dibawahnya..Tiba-tiba bilamana saya adalah “seseorang” di sini, keladak itu keluar dengan tidak dapat ditahan-tahan…Umpama bom jangka yang siap meletup.. Ditambah sedikit tokokan sana dan sini sebagai penyedap cerita dan melazatkan rasa… Saat dikorek kembali khilaf itu, hati saya hancur sekalipun tenang mendengar bicara bisa dari mulut sahabat sendiri..Terasa, saya dihukumi tanpa sempat diadili.. Saya cuba menyedapkan hati dengan anggapan bahwa sahabat-sahabat tidak tahu apa yang saya alami, mereka tidak sedar bicara yang menguris itu..

Saya cuba menyembunyikan air mata kesakitan, YA ia mampu disembunyikan dengan baik sekali..Entah di mana air mata itu disembunyikan hingga saya tidak lagi mampu mencarinya untuk menangis saat mengadu padaNYA,tiada air mata,setitik pun tidak..Dan saya tidak lupa kekusutan itu berlaku pada minggu-minggu menjelangnya Exam Sem 1.. Segalanya tawar.. Kecewakah saya hingga tidak lagi mampu merasai kesakitan ini?..(Pernahkah anda merasakan kaki anda kebas??..Saat itu anda tidak mampu merasai kaki anda sendiri bukan??..Pernahkah anda terlampau sakit sehingga anda tidak boleh merasai kesakitannya??..Posibble kah??).. Huhuhu, saat itu fikiran tidak lagi dapat mature sepenuhnya, keanak-anakan (pengaruh taska sayangku) lebih banyak mengambil bahagian.. Saya ingat, rasa sakit hati itu mengheret saya memencilkan diri di bilik senior yang sudi berkongsi kesedihan pada waktu itu…Pemencilan itu menghasilkan satu entri ,nantikan kedatangannya.…

Saya tidak bercerita masalah sebenarnya kepadanya bimbang membebankan fikirannya (time exam) sekadar mencari jawapan terbaik untuk memulihkan hati.. Walaupun kekeruhan itu akhirnya jernih tanpa pengetahuan orang lain namun hati masih bimbang andai masih ada kelodak yang tertinggal disitu yang mungkin boleh menjadi bom jangka masa baru pada masa akan datang.. Dan sebenarnya tidak dapat dinafikan kekecewaan itulah yang membuatkan saya merasa perlu untuk mengundurkan diri dari kerja-kerja menyampaikan Shahadatul Haq ini..Terasa diri saya tidak berupaya menutup segala khilaf yang menjadi alasan manusia untuk tidak mendengar seruan ini..Din ini tidak bersalah, sayalah yang mempunyai kelemahan itu,justeru saya tidak layak untuk menjadi penyeru kepada shahadah ini…


TAPI, bagaimana tidak layak pun saya, mana mungkin saya mampu mengugurkan kewajipan menyampaikan islam????.. Apa lagi pilihan yang saya ada???.. Saya takkan pernah lupa perasaan itu, terasa diri lansung tidak layak, terasa usaha selama ini sia-sia, terasa tidur yang dikorbankan untuk kerja-kerja ini tiada nilainya, terasa masa study yang terganti dengan kerja-kerja dakwah dan tarbiyah tidak lansung dipandang..Useless dan hopeless… Apa lagi yang tinggal??.. Saya sudah sehelai sepinggang, muflis dengan kebaikan selama ini..Bagaimana perasaan anda bila Ada yang tidak mahu mendengar sekalipun anda mencuba dari segenap arah??.. Bagaimana perasaan anda bilamana manusia tidak mahu menerima din ini kerana kesilapan anda sebagai manusia??.. Bagaimana pendapat anda jika anda menghabiskan siang dan malam memikirkan bagaimana lagi mahu menyentuh ke hati mereka tetapi manusia dengan mudah mengatakan “Aku tidak mahu mendengar omonganmu..Ah,Menyampah!!”??.. Bagaimana perasaan anda??

Peristiwa itu menarik rasa hati saya agak lama hingga saya merasa tidak mahu menulis lagi.. Kadang-kadang luka lama itu berdarah kembali bila ada bicara lancang sahabat yang tidak cuba mengerti.. Dan saya seperti biasa, bilamana ada bicara yang tidak menyenangkan hati maka jalan terbaik ialah berdiam diri memujuk hati sendiri… Hahaha, kalaulah saya bukan siapa-siapa ingin saya melekatkan tangan di pipinya dengan keras bilamana sakit hati tidak lagi dapat ditahan.. TAPI, kerana saya seorang islam, saya merasakan cukup dengan berserah dan menyerahkan kesakitan itu kepada Allah.. Kerana saya seorang islam, cukup dengan berlapang dada untuk menjaga ukhuwah.. Kerana saya seorang islam, Rasulullah mengajar saya bersabar dengan hadisnya (hadith 16) “Jangan marah!Jangan Marah! Jangan Marah!..”, Kerana saya seorang islam, harga ukhuwah ini lagi mahal berbanding dengan sakit hati yang boleh dilupai sekejap lagi, kerana saya seorang islam saya belajar untuk menerima kelemahan dia sebagaimana saya mengharapkan kelemahan saya diterima seadanya…Hanya kerana saya seorang islam..

Keadaan sama sepatutnya diaplikasikan untuk peristiwa di atas.. Untuk melayakkan saya menjadi Daiyah agama ini:

1. Saya perlu berlapang dada dengan sikap mad’u pelbagai ragam yang kadang kala melemahkan kita..

ANALISA: Takkan kerana reaksi negative dari seorang yang tak nak, orang yang nak menjadi mangsa kerana merasa diri tidak layak..Kenapa kerana satu hati yang tidak mampu disentuh, berpuluh-puluh hati yang boleh disentuh diabaikan???..Kenapa tidak pertimbangan juga reaksi positif orang yang nak?..Berilah dan utamakan mereka yang nak..

(Rujukan: Surah Abasa)

2. Saya perlu mempertimbangkan khilaf yang wujud..

ANALISA: Manusia itukan inginkan kesempurnaan sekalipun diri kita tak pernah sempurna..Jika dilihat kritikan itu dari sudut positif, Allah sedang mentarbiyah kita untuk menjadi daie yang lebih baik..Bukankah tarbiyah dan ujian itu kerana sayang Allah kepada kita??..Bukankah DIA sedang menumpukan perhatianNYA kepada kita??.. Saya perlu berusaha menutup segala ruang khilaf yang boleh menjadi alasan untuk mereka menolak KEFAHAMAN ini, biarlah akhirnya mereka menolaknya kerana itulah pilihan mereka..Umpama kata-kata kak Kimah dalam salah satu contohnya sewaktu SH dulu, “Saya percaya dengan kehebatan Vanish tapi saya tak suka pink, dengan itu saya menolak vanish..” (p/s: Saya tidak mendapat sebarang bayaran untuk promosi vanish ini, “Yakini merah jambu,lupakan kotoran”..)

Rujukan: “Dan jika Tuhan-mu mengkehendaki, tentulah beriman semua orang di bumi seluruhnya. Tetapi apakah kamu (hendak) memaksa manusia agar mereka menjadi orang-orang yang beriman?. Dan tidak ada seorang pun akan beriman kecuali dengan izin Allah, dan Allah menimpakan azab kepada orang yang tidak mengerti.”
(surah yunus: 99-100)


3. Saya perlu membina kembali Hablumminallah wa hablumminannas.

ANALISA: Hubungan yang mantop antara abid dan khaliqnya adalah asas hubungan antaranya dengan manusia.. Perlu reflek balik pada hubungan saya dengan Allah, perlu mencari feeling dan kekuatan ketika Qiam dan berdating denganNYA.. “Kejahatan itu adalah apabila kita merasakan diri kita baik..” (Aisyah r.a).. Astaghfirullah, mungkin ada yang tak kena pada pandangan Allah..

Rujukan: Hadith ke-19.

4. Tinggalkan jahiliah dan kikis karat-karatnya..

ANALISA: Antara jahiliah disini ialah pemikiran untuk meninggalkan kerja-kerja yang sama sekali tidak bersalah ini.. Hati yang bersih tidak mencari silap orang lain sebelum melihat khilafnya sendiri terlebih dahulu..**..$Kena ingat ni selalu..** Oh ya, jahiliah yang paling ketara ialah angan-angan untuk menghadiahkan penampar jepun kepada mana-mana yang suka menyakitkan hati..Huhuhu, penggunaan fizikal umpama mencurahkan minyak petrol (owh, mentang-mentang petrol dah murah!!) ke dalam api yang marak..Ia tidak menyelesaikan masalah sedikit pun, sekadar memuaskan hati jahiliah..

Rujukan: “Allah tidak menyukai perkataan buruk , (yang diucapkan) secara terus-terang kecuali oleh orang yang dizalimi. Dan Allah Maha Mendengar dan Maha mengetahui. JIka kamu mengatakan sesuatu kebajikan, atau menyembunyikannya atau memaafkan sesuatu kesalahan (orang lain), maka sungguh, Allah Maha Pemaaf, Maha Kuasa.

5. Saya perlu berubah..

ANALISA: Pada diri saya masih ada sifat-sifat yang membataskan saya untuk menjadi daie.. Dah tak boleh degil-degil, tak boleh keras kepala, kena belajar bertolak ansur, tak leh nak menang jek (Dah terbiasa dari kecil, gaduh ngan abang mesti nak menang je) dan paling penting kena kurangkan sikit perasa sensitive..Ah, agak susah, tapi boleh slow-slow insyaAllah..Ada benda yang terbiasa dari kecil jadi tak leh diubah terus, kadang-kadang terkeluar gak tanpa disedari…Harap jangan marah yep..

6. Kena mencuba dan berusaha lagi kuat..TAk LEh puTus Asa..

ANALISA: Syaitan tak berhenti dan tak pernah berputus asa untuk tarik orang yang ke arah kejahatan, jadi mengapa pulak saya perlu berputus asa dari menarik manusia ke arah kebaikan??.. Bukankah kita bekerja untuk sesuatu yang pasti?? Bukankah lebih baik kita berpenat lelah untuk sesuatu yang pasti menyumbang untuk saham akhirat kerana kepenatan itu akan hilang tetapi pahalanya terus kekal disisi AllAH??.. Kalau syaitan mendatangi manusia dari segenap arah untuk menarik ke jalan kejahatan kita juga perlu mendatangi manusia dari segenap arah untuk membawa ke jalan kebaikan..INSYAALLAH..

Rujukan: Sirah Rasulullah..

Tidak dinafikan saya lemah pada kritikan..Kadang-kadang saya memerlukan back-up untuk menghadapinya..Mungkin kerana sikap saya yang selalu inginkan yang terbaik dalam setiap kerja buat hinggakan bila dikritik terasa seperti tiada gunanya bersungguh-sungguh, berpenat lelah siang dan malam sedangkan hasilnya tetap tidak memuaskan hati sesetengah pihak.. Saya selalu lupa, di sinilah yang membezakan orang yang beriman atau tidak…

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, “Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji?. Dan sungguh, KAMI telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengethaui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.”
(Al-ankabut: 2-3)


Seorang yang beriman akan tahu bahawa apa sahaja yang dihadapi dalam hidup adalah ujian baik senang mahupun susah..

“Maha suci Allah yang menguasai (segala) kerajaan, dan DIA maha kuasa atas segala sesuatu. Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan DIA maha Perkasa, Maha Pengampun.”
(Al-Mulk: 1-2)


Allah mengaturnya begitu sempurna hingga tidak Nampak kelemahan aturan ALLAH ini.. Sebagai hambaNYA kita perlu berusaha bersungguh-sungguh kerana disitulah pahalanya bukan semata-mata pada kejayaan di akhirnya.. kemudian dalam berusaha kita diuji supaya kita sedar betapa hebat kita sebagai manusia, pemegang amanah, kita tetap makhlukNYA yang lemah, tiada daya upaya melainkan dengan izinNYA.. Kemudian kita bergantung padaNYA untuk memberikan hasil yang terbaik sesuai dengan kehendakNYA,inilah konsep tawakal..Meletakkan pergantungan secara total kepada ALLAH untuk berjaya bukan kepada usaha kita yang sedikit itu.. Bila tawakal memenuhi segenap hati dan jiwa, apa sahaja ketentuan dariNYA diterima dengan redha..Andai dia Berjaya, dia bersyukur andainya gagal dia bersabar..Kedua-duanya, sabar dan syukur ada pahalanya…Inilah hidup seorang mukmin yang mengetahui tujuannya diciptakan…Menyerahkan pengabdian yang total kepada PENCIPTAnya.. Maka lengkaplah kata-kata orang mukmin itu hidupnya tak de masalah, Tak de nak sakit jantung, tak stress pun kerana menyakini qada’ dan qadar Allah..

Saya mengambil masa yang lama untuk bangkit kembali selepas kekecewaan itu..Dan bila direnung balik, saya tidak pernah merasakan ianya salah.. Saya tahu jika saya terus berdepan saat itu, saya akan kalah, kalah dengan bisikan syaitan dan kalah dengan kemarahan hati.. Maka saya mengambil keputusan untuk berundur seketika mencari masa mengubat luka hati agar masalah itu mampu dihuraikan sebaiknya..Pengecutkah saya kerana itu??..

Sekalipun saya tetap menulis ketika itu, tetapi itu hanyalah untuk mengaburi mata sahabat yang saya tahu mencuri-curi untuk membaca hati saya ketika itu..Ke’poyo’an,ke’slumber’an dan kesedihan yang terbayang menutup masalah sebenar amat mengelirukan hati mereka saat itu..Maafkan saya, saya takkan mampu untuk berkongsi waktu itu..Anda mencarinya bukan??..Nah, sekarang saya membentangkan fakta dan sedikit auta kalau ada (ada ke?) yang saya selindungi ketika itu.. Anyway, thousands of thanz for all your efforts to comfort me, I appreciate it a lot..

Sori, I know this entry is quite long and I realize that u all start to question when I want to finish it...Umpama membalas dendam (jahiliah lagi!) kerana kesepian yang lama ini..Puas hati saya!....Sebelum tu, bolehkah mata menjadi rabun kerana terlalu lama menatap screen lap top??.. Kalau ye, saya perlu mengurangkan kepanjangan entri saya, agar anda semua tidak rosak matanya gara-gara menghabiskan masa membaca entri saya yang entah mendatangkan kebaikan untuk anda atau tidak..Maafkan saya andainya It doesn’t benefit you at all..Owh, I need to stop talking nonsense or else my blog’s readers will all be wearing spectacles soon (exception for me yep!).. Anything want to say, leave me a comment. I would appreciate it.. huhuhu..

“ Katakanlah, “jika bapak-bapakmu, anak-anakmu, saudara-saudaramu, isteri-isterimu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perdagangan yang kamu khuatirkan kerugiannya dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasulnya serta berjihad di jalanNYA, maka tunggulah sampai Allah memberikan keputusanNYA.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.”
(At-Taubah: 24)


Nota KAKI@TANGAN:

***HIdayah itu milik Allah:

“Barangsiapa dikehendaki Allah akan mendapat hidayah (petunjuk), DIA akan membukakan dadanya untuk (menerima) islam. Dan barangsiapa dikehendaki-NYA menjadi sesat, DIA jadikan dadanya sempit dan sesak, seakan-akan dia (sedang) mendaki ke langit. Demikianlah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman.”
(Al-An’am: 125)


Syukur kita di jalan ini, sekalipun berdepan dengan pelbagai kesulitan,Yakinlah akan kemudahannya kerana inilah jalan kita!

8 comments:

  1. tiada siapa pun yang boleh memahami sebenar-benarnya apa yang dialami oleh seseorang apatah lagi mahu memberikan penyelesaian yang terbaik untuk dirinya.

    maka, carilah ayat-ayat CintaNya disebalik setiap musibah sepanjang jalan dakwah itu.

    suci dan dengarilah kata hati kerana hanya hati yang bersih dapat menunjukkan jalan amal yang juga bersih.

    ReplyDelete
  2. tol pe kate al-ikhsan tu..hey sayang..drpd Abu Said ak-Khudri r.a dan Abu Hurairah r.a.,Nabi saw bersabda :"tidak menimpa seorang mukmin suatu penyakit yg berpanjangan,kepayahan,sebarang jenis kesakitan dan kesedihan malahan kedukacitaan,melainkan dihapuskan sebahagian dosa-dosanya" (riwayat al-Bukhari dan Muslim)..beruntunglah dirimu,sahabatku kerana Allah telah mengurangi dosa-dosamu sejak di dunia lagi..

    ReplyDelete
  3. bek nye ada senior yg mcm 2.
    hu2
    btw.. both comment above really great.so boleh x bwat2 sakit..cari sakit ke?hu2
    juz kiddin.
    btw..x sbr mennt nex entry.
    bile la eh..hibernate je slalu..he2

    ReplyDelete
  4. #Al-Ikhsan

    Salam..
    Syukran jazillan wa jazakallah..
    Kadang-kadang sukar mentafsir hati..Adakah perasaan itu wujud kerana masih ada jahiliah yang tak habis dilunturkan?..
    Penat jugak untuk fikir, agaknya TOK boleh jawab x soalan ini??..

    ReplyDelete
  5. #Wardatulislam..

    Kata-katamu sehebat namamu..saya cukup bersyukur punya sahabat seperti kalian...
    Harap boleh terus menerima saya seadanya..

    ReplyDelete
  6. #Yard

    Tq sebab sudi lawat ke sini..pura-pura sakit?..Kalau nak ponteng kelas buleh jek..hehehe.. P/s: Jangan cakap saya yg ajar..

    Next entri??..Will be soon insyaAllah..Hibernation must be ended up no matter what it takes me to be..

    ReplyDelete